Sunday, 6 October 2019

Yuk... Belajar Adab Sebelum Ilmu

Banyak hal yang saya alami akhir-akhir ini membuat saya sedikit spaneng alias mangkel dan sakit hati. Dari kejadian-kejadian tersebut, saya mulai berpikir, setinggi apapun seseorang memiliki ilmu agama kalau tidak disertadi dengan adab yang baik, akan sia-sia saja ilmu tersebut. Apalagi sampai yang menyakiti orang lain.



Dulu, saya menganggap biasa dan terkesan ikut setuju dengan pernyataan seorang teman yang bilang

"Orang-orang pondok itu aneh, masak tangan kiayinya sampai diciumin sampai segitunya"

Karena saya belum ngerti-ngerti amat saat itu soal adab, dan sampai sekarang saya juga masih belajar. Ternyata mencium tangan guru adalah salah satu adab menuntut ilmu. Saya dulu biasa aja sama guru-guru, ketemu ya biasa aja, ga ada perlakuan khusus. Tapi sekarang, tepatnya setelah menikah, saya mengerti bahwa memuliakan guru adalah salah satu adab menuntut ilmu dan kayaknya mendekati wajib ya..


Jangan sampai kita tidak hormat dengan guru, karena tidak ada yang namanya mantan guru. Karena gurulah kita mengerti banyak hal terlebih ilmu agama.

Adab dulu baru ilmu


seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, kejadian ini sebenarnya gak enak juga mau ditulis. Tapi saya kok ngerasa ada yang ngganjel dalam hati dan mangkelnya itu gak ilang-ilang. Jadi ceritanya saya bantuin seseorang yang mau tunangan dengan budget yang minim biar tercapai semuanya. Dari beli perlengkapan tunangan seperti cincin, baju dan menghias kotak tunangan itu. Tapi ternyata, hal yang saya lakukan itu di protes dan saya ngerasa gak dihargain gitu deh.

Memang sih saya yang salah, (mengakui kesalahan memang hal yang menyebalkan ternyata hahahhahaha) saya gak tanya ukuran jarinya dan saya ukur dengan jari saya karena semua ukurannya sama dengan saya. Tapi ternyata dia protes kebesaran dan lepas lepas pas dipake.

Yang kedua masalah bedak yang saya belikan tidak sesuai dengan bedak yang dia pake. Baiklahhh... Saya ngaku salah lagi (serius, ngakuin kesalahan itu emang menyebalkan sekali wkwkwkwk). Meskipun bedak yang saya beli jauh lebih mahal, tapi kalau bukan bedak yang dia pake sehari hari, jelas dong gak dipake ya kaaannn... Oke fix ini saya emang salah yang awalnya saya kesel banget. Tapi diingetin sama suami, tambah sebel aja saya gak di dukung sama suami. Kesel banget!!

Ketiga, masalah tempat lamaran. Dan yang ini seriusan bikin saya eneg banget! Karena orang yang saya bantu itu gak punya dana yang mencukupi, saya berinisiatif membuat sendiri tempat lamaran untuk dia. Namun, ternyata apa yang saya buat sampai berhari-hari dan begadang juga gak diterima dengan baik. Dia pengennya lamaran yang didesain sama ahlinya, dengan box yang bagus. Ya Allah.... Disana saya bener-bener yang..

"Ya udahlah.. sekali aja saya bantuin dan ikut-ikut, abis ini saya gak mau ngurusin lagi"

Hanya masalah teknis kayak gitu dipermasalahin, tak bungkus pake kresek item aja pie? Biar keren sekalian. Bikin jengkel aja. Kalau masalah cincin ya wes lah, taruk ae dijari tengah atau jempolan kaki sekalian biar gak copot copot kan.

Setidaknya.. belajarlah adab menghargai pemberian orang lain. Gak tau bagaimana orang tersebut jungkir balik nyari uang buat beli semuanya sementara saya mengatur biar uang itu nggak kurang. Jok banyak nuntut gitu lah.. baru aja lamaran, huh jengkelnya keterlaluan pokoknya.

Sejak saat itu, saya mulai lagi belajar buat nggak mikirin orang lain, saya belajar buat gak menyalahkan diri sendiri secara terus menerus. Hal kayak gini gak baik buat saya. Karena prioritas saya adalah suami dan anak anak. Semenyebalkan itu rasanya kalau orang lain gak bisa menghargai apa yang kita berikan. Dan ini, benar benar membuat saya belajar tentang kehidupan.


No comments:

Post a Comment