Monday, 28 November 2016

Tips Sukses Melatih Toilet Training, Perkembangan Kinza Setelah 12 Hari

Akhirnya kembali lagi setelah hampir 2 minggu saya melatih Kinza untu pipis ke kamar mandi, setelah hari pertamanya anak 2 tahun toilet training hasilnya? Sangat memuaskan. Kinza sudah tidak ngompol lagi, sama sekali sampai hari ini. Sebenarnya, saya sudah mencoba toilet training sejak Kinza berumur 2 tahun, tapi ya gitu deh... saya udah nyerah duluan baru dapet satu jam 😂. Akhirnya.. saya pakein popok lagi sampai beberapa minggu saya coba lagi nyerah lagi. Begitu seterusnya sampai 3 kali. Hingga akhirnya yang terakhir kemaren itu ceritanya popok Kinza habis sementara hujan dan kalau beli harus ambil uang dulu di ATM karena gak ada uang dirumah.



Karena keadaan terpaksa itulah akhirnya saya melepas popok Kinza dan membiarkannya mengompol haha.


Tips Melatih Toilet Training

Saat saya masih belu memulai toilet training, saya meminta tips kepada saudara ipar, teman ngaji, juga blogger yang sudah lebih dulu sukses melatih anaknya untuk pipis dikamar mandi. Dari banyak tips yang saya cari, kebanyakan dari mereka menyarankan untuk membawa anaknya ke kamar mandi setiap beberapa waktu sekali, misalnya setiap setengah atau satu jam sekali. Dan ternyata, tips ini tidak efektif saya gunakan untuk anak saya Kinza. Yang ada, dia kayaknya sebel gitu saya bawa bolak balik ke kamar mandi buat pipis, buktinya.. pas keluar kamar mandi, dia sengaja ngeluarin pipisnya sembarangan, jengekel gak sih haha.


Membiarkan anak yang inisiatif untuk pergi ke kamar mandi

Kebanyakan orang tua kadang gak percaya sama anaknya, padahal mereka itu pinter lho. Termasuk saya, awalnya saya yang inisiatif untuk membawa Kinza ke kamar mandi. Tapi, setelah Abi Kinza bilang untuk membiarkan dia yang minta sendiri, akhirnya saya coba buat menjalankan cara ini. Dan ternyata, cara ini ampuh banget untuk Kinza, akhirnyaaaa dia minta ke kamar mandi pipiss.. senengnya saya bukan kepalang haha.

"Biarin dek ngompol, asal dia minta ke kamar mandi sendiri"

Gitu kata Abi Kinza, intinya.. niat kami adalah menumbuhkan kesadaran untuk membuang air kencingnya sendiri ke kamar mandi. Bahwa air kencing ini najis, kotor dan gak boleh dikeluarkan sembarangan. Meskipun begitu, kami gak henti-hentinya untuk mengingatkan Kinza agar ingat kalau ingin pipis, harus bilang dan tahan sampai dikamar mandi. Begitulah kira-kira.

Masih belum mau BAB di Kamar mandi

Sepertinya, Kinza trauma saat mau BAB ke kamar mandi, dalam 2 minggu toilet training ini, Kinza belum sepenuhnya bisa BAB ke kamar mandi kecuali dia terpaksa dan sudah gak tahan buat BAB. Terakhir, kemaren Kinza mau ke kamar mandi untuk BAB, sebelumnya Kinza masih BAB di popoknya saat bagun tidur dan 2 kali BAB di lantai kamar ahahaha, duh bau!

Ini yang masih akan terus saya latih agar dia gak takut lagi BAB ditempatnya, karena Kinza nangis saat liat eek'nya keluar, aneh haha.

Konsisten dan Sabar
Semua ibu harus punya ini, kalau gak sabar ya kayak saya pertama kedua dan ketiga kali nglatih Kinza toilet training, nyerah duluan :D.

Kesimpulan toilet training selama 2 minggu

Ya.. kesimpulannya, saat ini Kinza masih menggunakan popok saat dia tidur malam karena jangka waktunya yang panjang, Kinza masih ngompol beberapa kali dilihat dari banyak kencing yang tertampung dalam popoknya. Untuk tidur siang, Kinza gak pernah ngompol. Namun, kemaren malam, kinza bangun malam minta pipis ke kamar mandi, hasilnya popoknya kering gak ngompol malam hari. Masih terus belajar sampai benar-benar lepas popok bahkan saat tidur malam. Kemajuannya sungguh luar biasa baik. Saya harap sih, gak lama-lama banget, biar Ummi-nya bisa program hamil lagi haha.. Pinter ya nak.. 

No comments:

Post a Comment