Saturday, 28 October 2017

Ya.. Saya Wanita Tanpa Make Up

Barusan saya nengokin instagram salah satu beauty blogger. Dan wow.. isinya memang benar-benar wajah-wajah penuh make up. Wajahnya yang digambar sedemikian rupa menyerupai apapun yang pemgen di gambar. Bagus sih, tapi saya ngebayangin diri saya yang berada didalam Ig tersebut. Dan.. saya gak tahan harus nyimpen banyak peralatan make up dan perintilannya itu. Udah ngebayangin aja alat-alat make up saya di acak-acak sama anak haha. Parah!



Wanita dan make up emang memiliki hubungan yang sangatlah baik. Bahkan bisa dibilang sangat intim. Bagi mereka yang gak bisa keluar tanpa make-up, tentunya memoles wajah sebelumnya adalah hal wajib. Isi tasnya juga wajib ada bedak, lipstik dan pewangi.

Berbeda dengan wanita tanpa make-up kayak saya, saya bahkan gak molesin apapun ke wajah saya saat mau pergi kesuatu tempat. Meskipun kadang saya kepengen banget liat wajah saya cantik dengan alis yang tergambar rapi, bibir yang ranum dengan aneka macam warna lipstik, dan badan yang wangi semerbak sepanjang perjalanan. Tapi entahlah, saya gak akan merealisasikan semua itu di diri saya. Meskipun kadang kepengen, tapi saya ogah.

Make Up itu ribet, Buat saya


Bayangan saya mengacu pada hal-hal yang gak berguna dan buang-buang waktu saat saya bermake-up ria. Tentu aja pernyataan ini bakal diprotes dan bahkan sangat dikutuk para pecinta make up, tapi kan saya cuma beropini tentang diri saya aja :D. Saya bahkan gak ngabisin waktu 5 menit buat didepan kaca buat make up. Dan syukurnya.. suami saya juga nggak suka saya pakai polesan wajah. Meski dulu waktu saya dirias saat hari pernikahan saya dan beliau bilang saya cantik. Tapi kayaknya saya juga trauma sama dandanan pengantin saya.

Bukan jelek sih dandanannya, kayaknya ada yang salah gitu, akhirnya saya jadi marah sama diri sendiri dan ogah make up-an lagi.

Polosan itu enak, bagi saya


Bener! Polosan itu gak ribet. Saya bahkan gak pengen dilihat atau dibilang cantik sama orang lain. Ya iyalah udah bersuami wakakka. Bukann.. dulu pas masih sendiri juga saya cuma ngolesin pelembab aja diwajah gitu. Kadang malah tanpa ngaca, pantes saya jomblo terus hahaha. Mungkinkah itu, ah bukan itu kok, gak ngaruh haha.

Jadi emang gak butuh banyak waktu buat memoles wajah gitu lah. Terus saya ngerasa lebih enteng aja kalau mau ngelakuin sesuatu. Sayanjuga ngerasa gimana ribetnya orang yang bermake-up ketika mau solat. Harus beresin riasannya dulu, kuku yang di pakein kutek kudu dibersihkan dulu, duh.. capek mikirnya aja haha.

Satu lagi, dasarnya memang saya gak bisa dandan, itu juga yang harus digaris bawahi dengan tinta tebal. Jadi, maafkan saya ya man teman yang suka merias diri. Jika artikel ini sangat menyebalkan hihi

No comments:

Post a Comment