Saturday, 21 January 2017

Ekspresi Mereka Tentang Kehamilan

Kehamilan adalah hal yang paling saya tunggu akhir-akhir ini, menunggu kehamilan memang sangat mendebarkan. Tapi, ada hal yang wajib saya syukuri, bahwa gak sampai satu bulan akhirnya Allah percayakan juga kehamilan kedua untuk saya, Alhamdulillah.. Kinza akhirnya akan punya adik, semoga dilancarkan dan dimudahkan kehamilan ke dua ini.



Ada banyak sekali cara pasangan mengekspresikan kehamilan mereka dengan cara yang paling diinginkan. Waktu hamil Kinza dulu, saya bahkan sama sekali tidak pernah mengabadikan kehamilan saya. Entahlah, mungkin karena gak kepikiran, gak mood atau memang saking syok-nya tau kalau hamil jadi ambil foto terlupakan gitu aja. Bukannya gak special, malah special banget :D. Dan kemaren, saya coba ngasih tau beberapa teman dan keluarga tentang kehamilan saya disaat usia Kinza sudah 2,8 tahun.

Bersyukur


Orang yang pertama tau tentu aja suami ya, terus pas dijenguk sama emak, emak sama bapak yang saya kasih tau. Awal kehamilan itu saya sakit lumayan lama, saya gak tau kalau itu tanda kehamilan karena ada mahkluk baru salam rahim. Emak dan bapak gak bully saya ya.. beliau bilang

"Iyo, nduk.. mumpung masih muda"

Dan disambung sama bapak, "Punya anak aja banyak-banyak" :)).

Bapak memang tipe orang yang suka banyak anak, berhubung saya memang udah niat pake banget mau punya anak lagi, tentu aja dukungan seperti ini menambah semangat saya melupakan sakitnya saat kontraksi akan melahirkan hihi.

Kaget dan heran


Terus, ada lagi yang lucu nih.. Sama bibik saya sebelumnya saya sudah bilang waktu dia habis melahirkan anak yang lucu dan gendut beberapa bulan lalu.

"Nanti tak susulin, Te"

Dan pas kemaren saya kasih tau kalau saya hamil lagi, dia bilang Astagfirullah.. wkwkwkkww... Lah kenapa malah Istigfar? Trus katanya dia kaget, ya maksudnya nyusul gak secepat itu, katanya.. Lha wong saya juga pengen nimang bayi lagi gimana donk :D.

Kepengen 


Ada lagi, paman saya ini anaknya sudah 7 tahun lebih, sudah sekolah dan kepengennya dia punya anak lagi. Tapi istrinya belum siap dan belum mau buat lepas KB-nya. Pas saya tanya, katanya masih terbayang-bayang sakitnya melahirkan. Si suami kayaknya kepengen gitu saya lihat dari kata-katanya

"Nah buk.. Ibu ini memang susah kok"

Dan.. dan.. dan... akhirnya saya ngerasa bersalah juga dengan suasana pagi hari dirumah paman saya haha.

Bagaimana dengan tetangga

Entah kenapa mereka tau, padahal saya gak ngasih tau sebelumnya. Mungkin dari pengalaman yang sudah hamil berkali-kali, para tetangga akhirnya tau juga kalau saya sedang hamil muda. Mungkin pas saya sakit berhari-hari itu mereka taunya. Awalnya mereka melarang saya hamil lagi, eh pas tau saya hamil, mereka dukung :)). Entahlah.. apa yang dibicarakan dibelakang saya, kembali lagi saya gak akan peduli lah, wong saya gak minta ngurusin anak saya sama mereka. Tapi gak bleh suudhon juga ya... semoga mereka juga mendukung hihi.

Sebenarnya, yang paling saya butuhkan ya dukungan dan kasih sayang suami sih, dan taraaa... suami akhir-akhir ini mulai banyak bantuin saya nyuci piring, bersih-bersih dan nurutin semua yang saya mau. Duh seneng pokoknya kalau hamil gini, makin disayang hahaha.. semoga Allah memberi kalancaran dan kemudahan dalam kehamilan ke dua ini, Aamiin.. InsyaAllah..

No comments:

Post a Comment