Thursday, 1 March 2018

Pengalaman Saya Mengkonsumsi Madu Asi Umi untuk Memperlancar Asi

Sebagai ibu yang baru melahirkan anak ke dua, saya ternyata mengalami beberapa masalah besar. Ada banyak sekali perbedaan antara anak pertama dan yang kedua, dan kayaknyaaaa... Yang sama jenis kelamin aja deh, cowok haha.

Saya sih sudah sejak lama pengen banget bikin jurnal kesehatan mereka, biar ada historinya gitu deh. Biar bisa dibaca-baca ulang buat kenang-kenangan. Makanya saya ternak banyak blog haha. Ya... Alasan itu juga yang bikin saya suka menulis banyak hal dan tentang apapun :).

Madu ASI Umi dalam Kemasan


 Mereka sama tapi berbeda


Tidak ada yang salah dengan kelahiran anak laki-laki semua selama mengandung. Saya sangat bersyukur banget, Alhamdulillah.. anak-anak diberikan kesehatan dan kesempurnaan fisik tanpa kurang satu apapun. Masalah rupa urusan belakangan, sudah kehendak Allah mereka memiliki rupa seperti apapun, yang jelas kesehatan jauh lebih penting dari apapun. Dan tentu aja urusan fisik-fisik kayak gitu gak usah lah ya diperdebatkan, itu mutlak kuasa Allah kok. Wajah anak-anak saya sih Alhamdulillah nyenengin saya semuanya, meski kadang si kakak suka ngajakin emaknya ini berantem haha.


Sama sama lahir di angka dua kilo saja, irit


Selama 4 bulan saat hamil Kinza, saya gak tau kalau saya sedang hamil. Santai betul yak.. abis nikah malah gak pernah cek kehamilan haha. Menstruasi yang Subhanallah.. acak kadut gak kayak wanita kebanyakan yang tiap bulan bisa menstruasi, saya justru cuma setahun sekali dan paling banyak 3 kali setahun, sesuatu kan. Makanyaaa saya santai aja waktu hamil anak pertama, gak haid kok, mana tau kalo saya sedang hamil. Tiba tiba aja pinggang rasanya sakit-sakit. Dan malah suami saya bilang kalau saya kayak kena busung lapar, badan kecil tapi perutnya buncitan. Saya sempet sit up terus itu, manjat pohon juga trus sluncuran juga di water park Balikpapan. Memang takdirnya Allah saya dikasih anak yang kuat, rahim yang kokoh. Dah itu gak bisa ditawar lagi.

Kehamilan kedua, ini memang kita rencanakan dan kita program sih, haid masih sama aja, setahun 2 kali aja malah, hemat pembalut wakakakak. Desember 2016 saya program, dan taraaaaa... Langsung jadi lagi, ini ati-ati aja soalnya saya gak pake KB dari pemerintah haha. Alhamdulillah anak kedua saya lahir di September 2017, beda 3 tahun sama kakaknya. Dan keduanya punya berat badan gak jauh beda juga. Si kakak ada di 2,2 kilo dan adeknya 2,5 kilo saja, irit tempat haha. Padahal saya ngiranya si adek ini jauh lebih gendut lo, ternyata air ketuban aja yang banyak hihi.

Normal Vs Caesar


Emmmm... Gimana rasanya lahiran Normal? Jangan tanya itu, rasanya nikmat banget. Melahirkan secara normal.memang dambaan semua wanita, pasti itu. Rasa kontraksi yang gak ada duanya bikin ibu benar-benar sedang bejuang antara hidup dan mati, Subhanallah! Anak pertama saya Kinza, saya lahirkan secara normal namun saat itu dia prematur karena belum sampe 35 bulan. 10 hari berada di NICU yang lumayan bikin hati saya sakit liat dia disuntik, di slang dan diambil darahnya serta praktek medis lainnya. Ngilu rasanya. Tapi Alhamdulillah sampai sekarang Kinza sudah sehat dan jarang banget sakit hehe.

Dua jagoannya Ummi yang Sehat karena ASI


Sedangkan si Zayn, Zayn lahir dengan cara operasi sesar. 24 jam saya kontraksi si Zayn belum juga keluar, huh.. ini mah ngrasain semua  lahiran normal dengan kontraksinya plus sayatan perut dengan operasinya, ya.. Zayn posisinya melintang karena mungkin kebanyakan ketuban jadi muter-muter deh. Tapi jika manusia bisa memilih, antara Caesar atau Normal tentu aja pilih yang normal, pasti itu. Tapi apapun itu demi keselamatan ibu dan bayi kan.

Gimana dengan masalah Asi?


Asi itu boosternya anak bayi, jangan bangga bisa beli susu formula sedangkan ASI sudah jelas-jelas jauh memberikan banyak manfaat untuk anak. Salah satunya adalah imun tubuh yang sangat kuat. Makanyaaa... Kalo Si Asi ini gak keluar banyak, saya ini bisa stres dan mikir macem-macem. Apalagi kalau si anak tiap mimik selalu nangis karena asi kurang. Pengen marah sendiri rasanya kayak jadi ibu yang gak berguna. Padahal, stres itu sendiri bisa makin menghambat lancarnya ASI ya kan..

Waktu kelahiran Kinza, ASI saya gak ada masalah sama sekali, booster banget sampe merembes sana sini gak ketampung. Melimpah ruah tanpa saya apa-apain sampe dia berumur 2 tahun itu. Cuma makan sayuran yang sering dan banyak. Beda banget pas si Zayn ini, saya udah makan sayur banyak, minum udah kayak pelangi nyerap air dari laut (ini mitos, lupain aja haha) tapi asi masih aja kayaknya kurang. Apa mungkin karena saya setiap saat nyusuin Zayn jadi gak berasa penuh? Tapi gak juga kok, Kinza dulu juga gitu kok, saya itu emak rumahan jadi ya sama anak-anak terus hehe.

Tapi Allah memang maha mengetahui apa yang kita butuhkan, amat sangat tahu.


Berkenalan dengan Madu Asi Umi


Kan kebetulan saya punya usaha JualBeliArtikel nih, jadi saya itu punya banyak sekali klien yang udah pernah pesen artikel disaya. Salah satunya adalah Owner Madu Asi Umi ini. Tetiba aja beliau nyapa saya mau order artikel dan tanya saya masih menyusui apa enggak. Berhubung saya orangnya jujur, ya wes saya jawab anak masih 4 bulan haha.

Ajaibnya lagi, saya gak cerita lo kalau ASI saya keluarnya gak banyak, beliaunya ternyata mau kasih saya Madu Asi Umi.. Yey... Alhamdulillah... Udah dikasih job dikasih obat lagi, siapa lagi kalau bukan Allah yang gerakin hati orang-orang baik kayak gini, gak ada.

Akhirnya saya sampai saat ini konsumsi Asi Booster ini, Madu Asi Umi.

Apakabar lanjutannya setelah pake Madu Asi Umi?


Gak usah tanya kabar dehh... Kata beliau, terjual ribuan botol dalam jangka waktu sebulan aja, MasyaAllah... Berarti kan banyak yang buktikan keampuhannya. Saya sendiripun ngrasain hasilnya, memang belum yang buanyak banget sih karena baru habis sebotol, tapi Madu Asi Umi ngefek banget.

Kalau dibandingin produk pelancar asi lainnya saya sendiri belum pernah nyoba. Tapi dari banyaknya para buibu yang repeat order, itu sendiri bisa dijadikan bukti nyata lo. Ya gak promosiin sih, tapi share pengalaman aja. Stres kalo ASI gak keluar, serius.. pengen makan sayur sepanci sekaligus hahah.

Kalo buibu juga lagi punya masalah ASI nih, gak ada salahnya kok nyobain Madu Asi Umi ini, rasanya manis kayak madu gitu lah, cuma ada rasa kasarnya dikit mungkin karena mengandung campuran extrak daun katuk, sari kurma, daun pegagan dan propolisnya. Langsung aja cus ke solusiasi.com ya buibu.. Disana bisa langsung chat kok sama adminnya, sekaligus liat-liat review yang udah memanfaatkan Madu Asi Umi sebagai Ikhitar mereka buat bikin Asi lancar jaya hehe. Semoga membantu dan semoga buah hati kita tumbuh bahagia dengan ASI eksklusif :D.

No comments:

Post a Comment