Friday, 25 November 2016

Manisan Salak, Seger Bikin Ngiler

Setiap pulang ke rumah ibu di desa Wonosalam, saya selalu pulang dengan harta ghonimah yang nyaris sampai gak bisa kebawa sama motor. Maunya, kalau musik lagi bawa mobil aja kali ya biar muat banyak 😋. Emak saya sendiri, kalau saya pulang ada aja yang mau dibawakan. Jadi keinget waktu masih di Tanah Grogot, Paser, Kalimantan Timur dulu, Mama mertua juga kayak gitu, suka nyariin segala macam di kebun buat dibawa pulang ke rumah kontrakan. Dari sayur, kelapa muda, ikan, krupuk dan masih banyak lainnya, oh ya.. beras juga wwkwkwkwk.



Enak sih jadi anak itu, selalu diperhatiin orang tua, meski saya atau suami sudah berumah tangga, tetep diperhatiin gitu lah. Apalagi saya sebagai mantu yang cerewet dan gak bisa diem, mama mertua jadi juga sama crewetnya kayak saya, nyambung 😂.

Nah kembali lagi ya.. Jadi ceritanya kemaren saya dibawain banyak banget buah dan sayur dari rumah emak. Dari nanas, pisang, salak, nangka muda, daunsingkong, daun pepaya juga kelapa buat masaknya. Sekarung enggak cukup beneran haha. Salak yang dikasih ada 2 jenis, salak pondoh dan yang jenis lainnya, kita nyebutnya salak pager karena ditanemnya buat magerin kebun haha. Salaknya rasanya campur-campur, manis, kecut, sepet  kayak nano nano lah. Kebetulan banyak, jadi saya bagi sama tetangga depan, kanan, kiri rumah saya.


Dibuat Manisan Salak


Dan akhirnya, salak pager diminta sama bude sebelah rumah. Saya bilang, yang ini kecut De, gak papa kah?

"Gak papa.. Dibikin manisan, enak"

Ya sudah saya kasih aja semua, dikupasnya bareng-bareng dipinggir jalan bareng-bareng sama tetangga yang lain. Kebiasaan perumahan itu kalau sore mereka ngumpul bareng, gede-gedean suara, nggosip dan segala macam 😂. Saya sih jagain Kinza, kalau udah denger bau bau gosip, saya pergi gitu aja, menjauh dari mereka. Yang jelas saya pastikan untuk tidak mendengarkan apalagi nimbrung dan ngikutin topik, saya gak mau.

Manisan Salak, Enak

Akhirnya, malam ini saya dikirimin manisan salak, enak banget, segerrr.. meski ujan dari tadi sore gak berhenti berhenti.


Resep manisan salak


Dan sebelumnya, saya memang sudah tanya, resep manisan salak ini.

"yooo.. Salaknya direndam dulu sama kapur (njet) mereka bilang, yang buat nginang embah-embah itu lo.., Terus direbus sama gula dan kayu manis"

Begitu kaya bude sebelah, dan memang.. barusan saya minum airnya, bau kayu manis khas banget. Enak.. rasa sepetnya ilang, tinggal kecut dikit tapi sudah didominasi sama rasa gula yang manis.

Ada yang sudah pernah nyoba bikin manisan salak? Yuk yang belum.

No comments:

Post a Comment